Tetamu Rindu

Sunday, 17 September 2017

RINDU DALAM RAHSIA ( Rindu Dalam Sepi Remake)- BAB 5




SUASANA malam Pantai Irama Bachok kelihatan tenang bersama bayu yang berpuput lembut. Kedengaran jelas bunyi ombak yang menghempas pantai berselang seli dengan bunyi keriuhan orang ramai yang singgah di warung berhampiran.
Marha hanya memerhati. Dia berpeluk tubuh sambil berjala menyelusuri pantai yang kelihatan kelam di waktu malam. Dia berdiri sambil menghadap badannya ke arah laut. Terasa penat seharian dia bekerja, hilang begitu saja sebaik saja wajahnya disapa dengan angin malam.
Marha memejamkan matanya sejenak. Angin dan bunyi ombak menghempas pantai ini mengingatkannya pada seseorang. Seseorang yang ingin dia padamkan dari kotak fikirannya.
“Kenapa tiba-tiba Qib nak putuskan pertunangan kita? Lagi sebulan kita nak kahwin, Qib. Kalau Mar ada salah, Mar mintak maaf. Qib cubalah fikirkan semula keputusan Qib ni.” Lirih suara Marha kedengaran. Anak matanya memandang tepat ke wajah Naqib yang kelihatan resah. Malah, lelaki yang dicintai hampir empat tahun itu hanya melarikan pandangan ke tempat lain. Enggan menatap wajahnya.
“Susahlah Qib nak terangkan. Kalau Qib terangkan, Mar takkan faham. Qib rasa kita tak ada jodoh. Qib tak mampu nak tanggung Mar lagi. Dengan keadaan mak Qib yang sakit. Qib tak boleh teruskan perkahwinan ni kalau mak Qib masih lagi tak pulih.” Jawab Naqib sambil meraup rambutnya ke belakang.
“Kalau sebab penyakit mak Qib tu, Mar tak kisah kalau kita tangguh perkahwinan kita. Mar nak senang dan susah sama-sama dengan Qib. Kita kan dah janji nak senang atau susah sama-sama.” Jawab Marha masih cuba memujuk.
Naqib mengetap bibir. Dia menggelengkan kepala. Air laut yang membiru masih tidak mampu memberinya ketenangan.
“Masalah sekarang, Qib tak nak Mar hidup susah disebabkan Qib. Kanser yang ada pada mak tu perlukan kos pembedahan yang tinggi. Qib perlukan duit untuk selamatkan mak. Jadi, Qib harap Mar faham. Kisah kita tamat kat sini aje.” Ujar Naqib dengan penuh keyakinan.
Marha terpempan. Dia menahan air mata yang ingin gugur. Nafas ditarik sedalam-dalamnya sebelum dilepaskan perlahan. Kau harus kuat, Marha. Kau harus!
“Qib pasti nak tamatkan hubungan kita ni? Qib pasti yang Qib takkan menyesal satu hari nanti? Kalau ada kelemahan Mar yang Qib tak suka, Qib cakap. Mar boleh berubah.” Marha masih cuba memujuk meskipun saat ini dadanya terasa berat menahan sebak. Hatinya bagaikan ditumbuk lumat. Hancur berkeping-keping.
“Tak ada apa yang perlu diubah, Mar. Cuma perasaan ni yang berubah. Anggap ajelah antara kita tak ada jodoh. Mungkin jodoh kita setakat kawan saja. Qib tetap anggap Mar sebagai kawan Qib. Tak ada yang berubah.” Jawab Naqib seolah-olah tiada perasaan. Dia hanya tunduk menekur tanah. Tidak berani menatap wajah Marha apatah lagi merenung ke dalam anak mata itu.
“Ada yang berubah, Qib. Kalau Qib nekad nak putuskan hubungan ni, Mar harap Qib jangan tunjuk lagi muka Qib depan Mar. Kenapa mesti Qib yang beri harapan dan Qib juga yang hancurkannya? Qib ingat hati Mar ni macam batu, tak ada perasaan? Perasaan keluarga kita, Qib tak fikir ke? Mana pergi akal Qib? Mana?” Julat suara Marha mula meninggi. Kesabaran yang dipertahankan akhirnya ranap jua.
Begitu mudah Naqib berkata-kata seolah-olah dia tidak punya perasaan.
Naqib menggenggam kedua belah tangannya dengan erat. Sukar untuk dia membuat keputusan, sukar lagi saat berdepan dengan orang yang dia kasihi. Tetapi dia harus membuat pilihan dan ini adalah pilihannya. Melepaskan Marha adalah keputusan yang terbaik meskipun hatinya meronta-ronta untuk menjadikan gadis itu miliknya.
“Qib terpaksa, Mar….” perlahan saja suara Naqib kedengaran. Cukup hanya dia saja yang mendengar.
“Apa Qib cakap?” Soal Marha apabila suara Naqib tidak jelas di telinganya.
Sepantas kilat Naqib menggelengkan kepala.
“Tak ada apa-apa. Baiklah, kalau Mar tak nak jumpa Qib lepas ni, Qib akan ikut. Ini kali terakhir kita berjumpa.” Ucap Naqib. Dia mengangkat wajah. Cuba merenung wajah Marha yang kelihatan merah. Malah, anak mata gadis itu turut bergenangan. Luluh hatinya saat ini tetapi dia terpaksa. Ada perkara yang ingin dia ungkapkan tetapi dia tidak mampu.
Marha menggelengkan kepala. Dia tidak rela jika kasih yang disemai akhirnya putus begitu saja tanpa sebab dan alasan yang pasti. Marha cuba menahan sendu daripada kedengaran tetapi dia tewas. Air matanya gugur jua.
Perlahan-lahan, cincin pertunangan yang tersemat kemas di jarinya, ditarik lalu dihulurkan kepada Naqib dengan rasa yang memberat. Namun, saat Naqib ingin menyambut hulurannya, dengan spontan Marha melemparkan cincin tersebut jauh ke tengah laut.
“Mar!” jerit Naqib. Terkejut dengan reaksi Marha. Dia membuka langkah untuk mencari semula cincin tersebut tetapi suara Marha menegah.
“Bukan cincin yang Mar buang tapi sebaliknya cinta kita. Tak guna Qib kejar cincin tu lagi sedangkan cinta yang sepatutnya Qib pertahankan, Qib biarkan ia pergi. Anggaplah cincin tu seperti perasaan Mar saat ini. Biar ia tenggelam kalau wujudnya hanya untuk menyakitkan.” Ucap Marha penuh dengan makna yang tersirat.
Tanpa menunggu lama, dia melangkah pergi meninggalkan Naqib yang termangu-mangu di situ. Semenjak dari hari itu, Marha tidak lagi bertemu dengan Naqib. Hanya berita pernikahan Naqib dengan wanita yang tidak dikenalinya sampai ke telinga Marha. Buat sekian kali hatinya hancur lumat lantas dengan tekad dia meninggalkan kampung halamannya semata-mata untuk mencari secebis ketenangan.
Lamunan Marha terganggu apabila terdengar bunyi letupan memenuhi ruang pantai. Dia tersentak. Pandangannya teralih kepada sekumpulan anak-anak muda yang sedang menembak bunga api ke udara. Meriah kawasan itu dengan hilai tawa mereka tidak kira lelaki atau pun perempuan.
Marha menarik nafas sedalam-dalamnya sebelum menghembuskannya dengan perlahan. Kakinya terus berjalan tanpa tujuan.


AMZAR jalan bersendirian saat ini, berhajat untuk menenangkan fikirannya yang semak memikirkan soal kerja yang tak pernah surut. Ditambah lagi dengan desakan Datin Zahidah yang meminta supaya dia menamatkan zaman bujangnya. Bukan dia tidak mahu cuma alasan demi alasan yang diberikan Ratna membuatkan Amzar mulai bosan. Masih jelas di ingatannya perbincangan antara dia, Ratna dan Datin Zahidah. Perbincangan yang tidak mencapai apa-apa keputusan.
“Bila auntie boleh jumpa keluarga Ratna untuk hantar rombongan?” Soal Datin Zahidah sewaktu mereka makan malam bersama. Datuk Zuhdi dan adik-adik Amzar yang lain hanya mendiamkan diri.
Ratna tersedak. Dengan pantas dia mencapai air masak yang dihulurkan oleh Amzar lalu diteguk perlahan.
“Hantar rombongan untuk apa, auntie?” soal Ratna berpura-pura tidak tahu sedangkan hatinya mula bergumam resah.
Datin Zahidah berpandangan dengan Amzar sebelum anak matanya kembali memandang Ratna.
“Rombongan untuk meminang kamulah. Kamu nak kahwin dengan anak auntie tak?” suara Datin Zahidah kedengaran beku tak bernada.
Ratna tersenyum kelat. Dia menyeka peluh di dahi. Rambutnya yang hitam keperangan itu diselak ke belakang mempamerkan bahagian lehernya yang putih melepak.
“Errr… Nak auntie tapi sekarang ni I sibuk sikit. Banyak fashion show. Photoshoot pun banyak. Jadual padat sikit.” Jawab Ratna dengan lambat-lambat. Kecut juga perutnya melihat wajah Datin Zahidah yang serius.
Datin Zahidah hanya tersenyum sinis. Dia sudah mengagak itu jawapan yang akan diberikan oleh Ratna. Dia yakin, wanita bekerjaya seperti Ratna hanya mementingkan kerjanya semata-mata. Wanita seperti inikah yang Amzar inginkan jadi isteri? Mampukah wanita seperti ini menjaga Amzar hingga ke akhir hayat anaknya itu?
“Mama, kita tangguhlah dulu soal kahwin ni. Lagipun Am pun belum sedia nak pikul tanggungjawab sebagai suami tu. Kebelakangan ni Am sibuk. Banyak projek nak diuruskan. Tunggulah bila Am dan Ratna ada masa. Nanti kita bincangkan balik.” Sampuk Amzar menyebelahi Ratna.
Mata Datin Zahidah teralih pada laman wajah Amzar yang kelihatan resah. Entah mengapa dia dapat rasakan yang tiada cahaya cinta terpancar di mata Amzar buat Ratna. Atau itu mungkin perasaannya sahaja?
“Mama beri Am peluang untuk pilih teman hidup Am, jadi mama tak nak Am sia-siakan masa yang ada. Mama dan papa ni entah sampai bila dapat bernafas atas muka dunia ni, sekurang-kurangnya bila mama dan papa tak ada, ada orang yang boleh uruskan makan pakai Am.” Ucap Datin Zahidah membuatkan Amzar terdiam seribu bahasa.
Satu keluhan terbit daripada celah bibir Amzar. Memikirkan permintaan Datin Zahidah menambahkan lagi kusut di fikirannya. Bukan dia belum sedia untuk memikul tanggungjawab cuma perasaan itu tidak wujud untuk Ratna meskipun mereka telah menjalinkan hubungan selama lebih dua tahun. Entah di mana silapnya, kehadiran Ratna langsung tidak dapat mengisi hatinya. Seolah-olah masih ada ruang kosong di hatinya. Untuk mengungkapkan perkataan cinta pun dia tidak mampu, apatah lagi ingin membuktikannya dengan sebuah perkahwinan. Dia memilih Ratna pun sekadar untuk melepaskan diri daripada didesak oleh Datin Zahidah untuk menamatkan zaman bujangnya.
Amzar melabuhkan punggung di bangku yang tersedia di tepi pantai tersebut. Bangku yang agak jauh daripada tumpuan orang ramai. Hanya cahaya lampu neon saja yang menerangi kawasan itu.
“Tuan Am?” Satu suara menyoal membuatkan Amzar berpaling.
Kelopak matanya dikecilkan untuk memastikan milik siapa suara yang menegurnya tadi. Dia terkebil-kebil melihat gadis itu berdiri di hadapannya.
“Marha?” Soalnya pula.
“Ya, saya. Tak sangka jumpa tuan kat sini.” Ucap Marha dengan senyuman menghiasi bibirnya.
Amzar berpaling semula ke dada laut. Dia mengeluh kecil.
“Saja ambik angin. Awak pulak macam mana boleh datang kat sini? Dah lewat sangat ni.” Balas Amzar sambil matanya melirik ke arah jam yang melingkari pergelangan tangan. Hmmm… Dah dekat pukul dua belas. Cepatnya masa berlalu. Gumam hati Amzar.
Errr… Saya pun nak ambil angin juga tadi. Bosan duduk kat hotel. Nak tidur, mata tak mengantuk pulak. Boleh saya duduk?” pinta Marha sambil menunjukkan ruang kosong di sebelah Amzar.
Amzar hanya mengangguk. Dia mengesot punggungnya agak jauh daripada Marha.
“Tuan fikirkan apa? Jauh betul saya tengok tuan termenung.” Marha cuba berbicara. Dia memandang sekilas pada wajah Amzar yang samar-samar dilihat di bawah cahaya lampu.
“Tak ada apa. Fikir pasal kehidupan aje. Alangkah bagus, kalau apa yang jadi dalam hidup kita ikut apa yang kita rancang.” Jawab Amzar perlahan. Dia melepaskan nafas pendek.
Marha hanya tersenyum. Hal itulah yang selalu dia fikirkan tiap masa. Alangkah bagus jika setiap apa yang dia rancang, menjadi mengikut aturannya. Tetapi Marha sedar, masih ada kuasa yang mengawal setiap susun atur hidupnya. Kuasa yang lebih tahu apa yang terbaik untuk hidupnya. Kuasa yang tak layak untuk dia pertikaikan.
“Sebab kita hanya hamba. Layaknya seorang hamba hanya mengikut arahan tuannya dan tuan kita adalah Dia yang di atas sana. Dia lebih tahu apa yang terbaik untuk kita.” Jawab Marha ringkas tetapi padat.
Amzar terdiam. Kata-kata Marha ada benarnya. Dia hanya manusia biasa yang punya banyak kelemahan. Tidak seharusnya dia merungut dengan apa yang telah dikurniakan kepadanya selama ini.
Hmmm… Dah lewat ni, saya balik dululah.” Ucap Marha setelah tiada balasan daripada Amzar.
Amzar hanya mengangguk dan hanya memerhatikan Marha yang sudah bingkas bangun. Namun, saat Marha ingin melangkah tiba-tiba kakinya terpijak bongkah kayu yang tersadai di atas tanah. Kakinya tersadung.
“Eh… Eh…”
Hampir saja dia terjatuh tetapi nasibnya baik apabila ada tangan yang menangkap lengannya. Marha menarik nafas lega. Namun, jantungnya bagai direntap apabila pemilik tangan itu adalah Amzar. Dia meneguk liur saat mata mereka berpandangan.
“Mata tu Allah bagi untuk pandang, bukan untuk hiasan.” Perli Amzar sambil membantu Marha untuk berdiri kembali.
Marha hanya mampu tersengih. Sedar akan silapnya sendiri. Lantas, lengannya yang masih dalam pegangan Amzar, ditarik perlahan. Marha ingin mengata sesuatu tetapi bunyi derap tapak kaki yang menghampiri tempat mereka berdua membuatkan Marha mendongak.
“Assalamualaikum…” Salam dihulurkan bersama suluhan lampu yang tepat mengenai wajah mereka berdua.
Marha dan Amzar memejamkan mata bagi mengelak cahaya lampu yang menyilaukan pandangan. Dalam dada mereka sudah berdentum-dentam tanda sesuatu yang buruk akan berlaku.
“Waalaikummusalam…” Jawab Amzar. Sedangkan Marha sudah beku di tempatnya berdiri apabila melihat sekumpulan lelaki lengkap berkopiah dan berbaju melayu sedang berdiri di hadapan mereka berdua. Ya Allah, apa yang jadi ni?
“Kami dari Jabatan Agama Islam daerah Bachok, datang nak buat pemeriksaan. Boleh tunjuk kad perkahwinan kamu berdua?” soal lelaki yang berada di tengah-tengah kumpulan lelaki tersebut.
“Kad kahwin?” Soal Marha dan Amzar serentak. Mereka berpandangan sesama sendiri dengan jantung yang berlari kencang. Hancur semuanya!

Saturday, 16 September 2017

RINDU DALAM RAHSIA ( Rindu Dalam Sepi Remake) - BAB 4



BUNYI riuh-rendah suara anak-anak Rumah Baitul Husna membuatkan Marha tersenyum senang. Sesekali dia memandang Umi Zainab yang ligat memasak untuk makan malam. Katanya ada seseorang istimewa yang hendak datang bertandang.
“Dah nak maghrib ni. Mar, boleh tak kamu panggilkan adik-adik kamu tu masuk. Kejap lagi nak solat pulak. Tak elok duduk kat luar senja-senja ni,” ujar Umi Zainab tanpa memandang wajah Marha.
“Baik umi. Mar pergi panggil dia orang.” Akur Marha lalu menuju ke ruang tamu.
Tidak lama kemudian, kedengaran suara Marha memanggil semua kanak-kanak itu masuk. Selang beberapa minit, dia kembali semula ke dapur bagi menyambung kembali pekerjaannya.
“Umi nak Mar tolong masak ke?” soal Marha menawarkan pertolongan.
Umi Zainab terdiam seketika. Dia memandang jam yang tersangkut di dinding.
“Boleh jugak. Umi nak jenguk budak-budak tu mandi. Dia orang tu kalau tak dengar suara umi mesti tak bergerak. Kamu tolonglah masak apa yang patut. Masak sayur lemak nenas ikan masin pun okey juga. Ikan tu umi dah goreng. Nasi pun umi dah masak.” Ujar Umi Zainab lalu mengambil sapu tangan untuk mengelap tangan.
“Okey, umi. Umi cakap ada orang nak datang malam. Siapa?” soal Marha sambil memandang tepat ke wajah Umi Zainab yang sentiasa tenang.
“Oh, Datin Zahidah nak datang. Bolehlah kamu kenal dengan datin tu. Tapi sayang, Yusuf dan Qistina tak dapat join sekali.” Balas Umi Zainab dengan riak kecewa tergambar di wajah.
“Biasalah umi kerja macam Yusuf dan Qis tu. Seorang doktor, seorang nurse. Nanti kalau berjodoh, kahwin kat hospital.” Gurau Marha disambut dengan tawa kecil oleh Datin Zahidah.
“Amboi bukan main mengata kat orang. Kamu tu bila nak cari jodohnya?” tempelak Umi Zainab membuatkan Marha terdiam. Dia tersengih lebar.
“Mar masak dululah, umi. Umi pergilah tengok budak-budak tu,” Marha melarikan topik perbualan mereka.
Umi Zainab hanya tersenyum melihat Marha yang cuba mengelak jika soal jodoh dibangkitkan.
“Yalah, umi pergi dulu.”
Sebaik saja Umi Zainab hilang dari pandangan, Marha melepaskan keluhan kecil. Soalan Umi Zainab membuatkan hatinya berubah sayu.
“Bukan Mar tak nak cari jodoh, umi. Tapi jodoh yang terlepas daripada genggaman Mar.” desis Marha cukup hanya dia yang mendengar.
Naqib Bazli, nama yang takkan dia lupakan seumur hidupnya. Hampir empat tahun mereka menyemai cinta hingga mengikat tali pertunangan. Tetapi entah di mana silapnya, hubungan yang diharapkan kekal hingga ke jinjang pelamin akhirnya musnah angkara orang ke tiga.
Tanpa alasan yang pasti, cincin tanda diserahkan semula sedangkan lelaki yang sepatutnya menjadi imam dalam hidup Marha membuat keputusan untuk menikahi wanita lain. Wanita yang jauh lebih cantik daripada Marha. Wanita yang jauh lebih bergaya daripada Marha. Malah, wanita yang jauh lebih kaya daripadanya. Luka yang tercipta, begitu dalam sehingga kini kesannya masih terasa menyebabkan Marha menutup pintu hatinya serapat-rapatnya untuk mana-mana lelaki.
“Assalamualaikum….” Bunyi salam mengejutkan Marha. Dia kembali ke dunia realiti. Pantas, dia berpaling.
Kelihatan seorang wanita sebaya ibunya sedang berdiri di sisi Umi Zainab. Walaupun sudah berusia tetapi wanita yang anggun memakai jubah berwarna hitam dan bertudung kelabu itu masih kelihatan cantik. Redup mata yang asyik merenung wajahnya membuatkan Marha tersipu malu. Dengan pantas, dia menundukkan kepala.
“Mar, kenapa termenung lagi tu. Inilah Datin Zahidah yang selalu Mar tanya tu…” Umi Zainab bersuara.
“Assalamualaikum, datin…” Marha bersuara. Dengan pantas dia mendekati Umi Zainab dan Datin Zahidah yang masih setia tersenyum. Tangan dihulurkan untuk bersalam.
“Waalaikummusalam, inilah Marha yang selalu Nab ceritakan tu?” Soal Umi Zainab lantas menyambut huluran tangan Marha.
Sejuk hatinya apabila Marha tunduk menguncup belakang tapak tangannya. Senyuman gadis itu yang ikhlas seolah-olah menawan hati Datin Zahidah tanpa sedar.
“Yalah, Ida. Inilah Marha yang selalu Nab ceritakan tu. Selalunya dia datang dengan dua orang lagi tapi Qistina dan Yusuf kerja pulak hari ni. Jemputlah duduk dulu. Nab nak panggil anak-anak makan.” Ucap Umi Zainab lantas meninggalkan Marha dan Datin Zahidah bersendirian.
Marha hanya mampu tersengih. Agak kekok rasanya apabila berhadapan dengan orang kenamaan seperti Datin Zahidah. Terasa dirinya kerdil. Apatah lagi menyedari mata Datin Zahidah yang tidak lepas daripada memandang wajahnya. Sepasang mata Datin Zahidah mengingatkan Marha pada seseorang tetapi Marha tidak tahu siapa.
“Jemputlah duduk, datin.” Pelawa Marha sambil meletakkan pinggan di hadapan Datin Zahidah.
“Tak payahlah panggil datin. Panggil auntie aje. Tak selesa auntie Mar panggil macam tu. Kita kat sini kan dah macam keluarga.” Ucap Datin Zahidah membuatkan Marha tersenyum manis. Mula terasa senang dengan budi bahasa yang ditunjukkan oleh Datin Zahidah. Benarlah kata Umi Zainab, Datin Zahidah memang seorang yang sangat merendah diri.
“Baiklah. Saya cuba.”
Datin Zahidah tersenyum nipis sebelum melabuhkan punggung berhadapan dengan Marha. Kedengaran riuh suara anak-anak Rumah Baitul Husna turun ke meja makan. Masing-masing teruja dengan kedatangan Datin Zahidah yang sudah dianggap seperti ibu mereka sendiri.
Manakala Marha mengambil tempat untuk menolong Umi Zainab menyediakan makanan untuk anak-anak. Datin Zahidah cuba menolong tetapi ditegah oleh Marha. Sudahnya, Datin Zahidah hanya menjadi pemerhati. Telatah Marha yang berhadapan dengan kerenah anak-anak menarik perhatian Datin Zahidah. Dia tersenyum Marha yang kelihatan tenang menguruskan anak-anak seramai lima belas orang itu. Senyuman sentiasa mekar di bibir gadis muda itu. Alangkah beruntungnya dia jika gadis sebaik Marha itu dapat dijadikan menantu. Tetapi apabila teringatkan Amzar dah Ratna, pantas saja Datin Zahidah mengeluh. Marha terlalu baik untuk anak lelakinya itu.
“Kenapa mengeluh ni, Ida?” soal Umi Zainab sambil menyentuh bahu Datin Zahidah.
Datin Zahidah tersentak. Dia hanya menayang sengih.
“Tak ada apalah, Nab. Teringat kat anak-anak Ida tu. Bagusnya kalau dia orang pun ada masa macam Mar. Datang melawat anak-anak kat sini.” Jawab Datin Zahidah sambil tunduk memandang nasi di dalam pinggan.
“Biasalah tu, Ida. Anak-anak ni bila dah besar, sibuk dengan urusan sendiri. Kita dulu pun sama juga, tapi bila anak dah besar ni, berkurang sikitlah bebanan tu. Janganlah sedih-sedih depan rezeki ni. Betul tak, Mar?” soal Umi Zainab sebaik saja Marha muncul di hadapan mata mereka berdua.
Dahi Marha berkerut.
“Mar betulkan ajelah apa yang umi cakap.” Jawab Marha sambil tersengih.
Datin Zahidah dan Umi Zainab ketawa lepas.
“Mar ni muda lagi kan? Dah kahwin ke?” soal Datin Zahidah sewaktu mereka bertiga menjamu selera.
Marha berpandangan dengan Umi Zainab.
Err… Belum lagi, auntie. Belum ada jodoh kut.” Jawab Marha perlahan.
“Betul ke ni? Macam susah pulak auntie nak percaya. Orang cantik macam Mar ni mustahil tak jumpa calon yang sesuai lagi?”
Marha tersipu malu. Dia memandang Umi Zainab yang turut tersengih kepadanya.
“Tak adalah, auntie. Saya bukan cantik mana pun sebab tu jodoh tak sampai lagi. Maklumlah zaman sekarang ni lelaki pilih perempuan yang cantik, seksi, bijak dan kaya aje untuk dijadikan isteri. Perempuan macam saya ni mungkin jadi pilihan terakhir je…” jawab Marha merendah diri.
Bukan sengaja untuk dia merendah diri tetapi luka yang tergores di hatinya membuatkan Marha hilang keyakinan pada dirinya sendiri. Dia takut jika hatinya terluka lagi. Cukuplah hanya dia seorang yang merasa seksanya. Ditinggal tanpa sebab yang pasti di saat hari bahagia hampir menjelang. Puas dia cuba mencungkil sebab tetapi Naqib hanya mengambil langkah mendiamkan diri.
“Kecantikan bukan hanya terletak pada paras rupa, Marha. Kecantikan tu dari hati. Kalau hati cantik, maka kecantikan itu akan terserlah. Bukan ramai anak gadis zaman sekarang yang mahu jadi sukarelawan rumah anak yatim ni. Apatah lagi tanpa apa-apa bayaran. Tapi kamu sanggup buat semua itu. Kalau bukan disebabkan hati kamu yang nak lakukan semua ni, apa lagi kan?” balas Datin Zahidah. Pandangannya tepat memanah ke laman wajah Marha yang ayu bertudung kuning cair.
“Saya suka datang ke sini, auntie. Saya tak tahu kenapa. Bila tengok senyuman budak-budak ni saya rasa macam saya dapat ketenangan tu. Lagipun sejak dari universiti lagi saya suka buat kerja-kerja kemasyarakatan ni. Yalah, walaupun saya masih ada mak dan ayah tapi saya dapat rasakan perasaan macam mana kalau kehilangan orang yang kita sayang. Sedikit sebanyak kekuatan daripada budak-budak ni buat saya sedar yang setiap apa yang kita ada kat dunia ni hanyalah pinjaman. Termasuk mak dan ayah kita. Jadi sebelum apa-apa terjadi, kita kena bersyukur sebelum Allah tarik semua itu.” Balas Marha petah.
Datin Zahidah menganggukkan kepala tanda setuju dengan apa yang dikatakan oleh Marha. Dia tersenyum mendengar bicara Marha yang jelas matang.
“Marha memang macam ni, Ida. Kalau bercakap memang petah tetapi sebenarnya dia ni pemalu.” Celah Umi Zainab.
Marha tersipu-sipu. Sedar bahawa dia sudah terlebih bicara. Pantas saja kepalanya ditundukkan. Bibirnya digigit. Sedangkan Umi Zainab dan Datin Zahidah ketawa lepas.
Lama Datin Zahidah merenung wajah Marha yang merona merah sebelum dia tersenyum sendirian. Senyuman penuh makna.

MARHA, hari ni awak ikut saya lunch.” Bunyi suara Amzar berbaur arahan mengejutkan Marha yang sedang leka menghadap komputer di ruang kerjanya.
Marha mendongak. Dengan laju dia bingkas bangun apabila Amzar berdiri betul-betul di hadapan mejanya. Jarang sekali Amzar ke ruang kerjanya melainkan ada perkara penting selebihnya lelaki itu lebih suka berkomunikasi melalui telefon.
Lunch apa, tuan? Ada meeting ke? Saya rasa tuan tak ada apa-apa lunch meeting hari ni,” ucap Marha. Dengan kelam kabut dia memeriksa semula diari peribadi yang digunakan untuk mencatat segala aktiviiti Amzar.
“Memanglah tak ada. Ini last minute punya meeting. Datuk Hisyam yang request. Dia nak saya bawak awak sekali. Jadi awak kena ikut. Mungkin dia nak tambah lagi pelaburan untuk hotel ni,” jawab Amzar. Mukanya tidak beriak. Hendak senyum, jauh sekali.
Marha melongo. Ajak aku sekali? Dah kenapa datuk tu? Ini yang aku tak suka ni. Bentak hati Marha.
“Datuk Hisyam? Kalau saya tak ikut, boleh kan tuan? Selalunya kalau tuan ada lunch meeting, saya tak ikut pun.” Suara Marha kedengaran lembut. Berharap agar Amzar memahami yang dia tidak selesa tika berdepan dengan Datuk Hisyam. Bukan dia ingin mengelak cuma pandangan Datuk Hisyam sering membuatkannya tidak selesa.
“Boleh tak awak jangan banyak kerenah? Datuk Hisyam tu cuma ajak awak makan je. Kenapa susah sangat awak nak ikut? Awak kena ingat, Marha. Datuk Hisyam tu klien kita yang penting. Kalau kita tak jaga klien kita, macam mana bisnes nak maju. Boleh tak awak ketepikan sikit perangai perasan awak tu?” Hambur Amzar tiba-tiba. Walaupun nada suaranya tidak tinggi tapi kata-kata itu cukup menikam tepat ke hati Marha.
Tersentak Marha dibuatnya. Dia menahan rasa sabar. Nafas ditarik sedalam-dalam sebelum dilepaskan perlahan.
“Perasan? Apa maksud, tuan?” soal Marha lambat-lambat.
Amzar mendengus.
“Perasan yang Datuk Hisyam tu nak tackle awak.” Jawab Amzar selamba.
Marha melongo. Dia tidak percaya kata-kata itu boleh terbit daripada mulut Amzar. Tangannya digenggam. Cuba mencari kekuatan.
“Saya tak pernah rasa….”
“Sudahlah! Saya nak awak ikut saya. Ini arahan. Faham?” pintas Amzar sebelum sempat Marha menghabiskan bicara.
Tanpa menunggu lama, Amzar berlalu meninggalkan ruang kerja Marha. Bukan urusan dia kalau Marha tidak suka dengan sikap Datuk Hisyam. Sebagai ahli perniagaan, urusan peribadi dan urusan kerja harus diketepikan.
Marha mengetap bibir. Tidak bersetuju dengan arahan yang diputuskan oleh Amzar sedangkan dia ada hak untuk tidak turut serta dalam mesyuarat itu.
“Tapi tuan. Saya berhak kan kalau tak ikut sekali dalam mesyuarat ni? Lagipun mesyuarat ni antara tuan dan datuk aje.” Marha bersuara sambil mengejar langkah Amzar yang menghampiri pintu bilik pejabatnya.
Amzar merengus. Dia berdiri tegak sebelum berpaling ke belakang.
“Awak tak dengar apa yang saya cakap tadi? Datuk Hisyam nak awak ikut sekali. Ikut ajelah!” Amzar mula membentak.
“Saya tak nak!” bantah Marha berani.
“Cuba professional sikit. Ini kerja awak. Setiap arahan yang saya berikan adalah kerja untuk awak. Kalau awak tak boleh dengar arahan dari saya, sila hantar notis perletakkan jawatan!” ugut Amzar.
Dia kembali berpaling dan terus melangkah masuk ke dalam biliknya. Pintu dihempas kuat. Hampir mengenai hidung Marha. Nasibnya baik apabila sempat menghentikan langkah. Kalau tidak pasti patah hidungnya.
“Haihhh… Langsung tak boleh bertolak ansur anak Dato Zuhdi ni. Dia aku ni apa nak ikut semua arahan dia. Padahal boleh je makan berdua dengan Datuk Hisyam tu. Datuk Hisyam pun satu, kalau aku join meeting sekali pun, bukannya aku boleh tambah duit untuk pelaburan.” Omel Marha sendirian.
Tidak semena-mena dia menunjuk penumbuk ke daun pintu bilik milik Amzar. Sekadar untuk melepaskan rasa ketidakpuasan hatinya.
“Pintu tu tak salah apa-apa…” tegur satu suara dari arah belakang.
Marha tersentak. Suara garau itu mengejutkan dirinya. Siapa agaknya ya? Janganlah Dato Zuhdi. Pinta Marha dalam hati. Perlahan-lahan, dia memusingkan badan. Terkebil-kebil dia memandang batang tubuh yang berdiri tegak di hadapannya.
Kelihatan seorang lelaki tegap. Sama tinggi dengan Amzar dan berkulit putih kemerah-merahan sedang berdiri di hadapannya. Segaris senyuman manis menghiasi bibir lelaki itu. Siapa dia ni? Kacak bukan main. Bisik hati Marha nakal.
“Maaf, encik cari siapa?” soal Marha sopan.
“Saya nak jumpa Am. Dia busy ke?” soal lelaki yang tidak diketahui namanya itu.
Errr… Tak busy. Encik ada buat appointment?” Soal Marha lagi inginkan kepastian.
“Saya ada call awak semalam kan untuk set kan appointment saya dengan Amzar. Saya Raqib dari HR Department.” Jawab Raqib. Matanya tidak lepas daripada menatap wajah gadis ayu yang berdiri di hadapannya ini. Inilah kali pertama dia bertentangan mata dengan setiausaha Amzar yang baharu. Tidak sangka, setiausaha Amzar kali ini boleh tahan sopannya. Tidak sama dengan setiausaha Amzar itu yang sebelum ini.
“Oh Encik Raqib. Maaf, saya terlupa pulak. Jemputlah masuk. Tuan Am ada kat dalam,” ujar Marha sambil memberi laluan kepada Raqib.
Raqib hanya mengangguk.
“Saya nak panggil awak apa ya?” Soal Raqib tiba-tiba.
“Hah?” Marha tersentak. Bola mata mereka bertentangan. Ada debaran menyapa hati Marha.
Raqib ketawa kecil.
“Maksud saya, nama awak apa?” soalnya kembali.
Marha tersengih. Dia menundukkan pandangan.
“Ainur Marha. Panggil saya Marha je. Jemputlah masuk Encik Raqib.”
Raqib hanya menganggukkan kepala. Bayang Marha dihantar dengan sorotan mata sehingga gadis itu hilang daripada pandangan. Tanpa sedar, bibirnya mengukir senyuman nipis.

MARHA mula resah apabila batang tubuh milik Datuk Hisyam mula menjelma di ruang mata. Lelaki tua itu tersenyum ramah sebaik saja terpandang wajahnya. Marha hanya membalas sekadarnya saja. Dia lebih rela membatukan diri di sebelah Amzar.
“Jemput duduk, datuk.” Pelawa Amzar ramah. Dia tersenyum sambil menghulurkan tangan untuk bersalaman dengan Amzar. Salam Amzar bersambut.
“Tak sangka, Ainur pun sudi ikut sekali.” Balas Datuk Hisyam sambil matanya terarah ke laman wajah Marha yang kelat.
Marha hanya melebarkan sengihan malas. Jelingan daripada Amzar dibuat tidak endah.
“Apa khabar, Ainur?” soal Datuk Hisyam. Tanpa disangka dia menghulurkan tangan untuk bersalam dengan Marha. Dengan muka tidak berperasaan, dia menanti salamnya bersambut.
Marha tersentak. Dia memandang Amzar yang kelihatan bersahaja. Sedangkan dia sudah mulai resah. Buang tabiat agaknya datuk ni nak bersalam dengan aku? Tak tahu hukum ke atau sengaja nak mempermainkan hukum? Detik hati Marha. Mulai panas dengan sikap Datuk Hisyam yang dianggap tidak menghormati dirinya.
“Tak baik biar salam tak bersambut…” ucap Datuk Hisyam dengan senyuman penuh makna menghiasi bibirnya.
Marha menarik nafas panjang dan melepaskannya dengan perlahan.
“Matlamat tak menghalalkan cara, datuk. Yang jelas ditegah tetap ditegah. Bak kata orang tua-tua, adat memakai, syarak mengata.” Jawab Marha dengan nada yang cukup lembut. Berharap agar Datuk Hisyam memahami kiasannya.
Huluran salam daripada Datuk Hisyam hanya dipandang sebelum telapak tangannya dilekapkan ke dada dan kepalanya ditundukkan sedikit sebagai tanda hormat kepada lelaki itu.
Datuk Hisyam terkulat-kulat. Tangannya segera dijatuhkan. Dia tidak menyangka yang Marha berani menolak huluran salamnya. Ternyata gadis itu benar-benar jenis yang sukar didekati. Hal itu membuatkan Datuk Hisyam semakin berkobar-kobar untuk mendekati Marha.
Manakala Amzar sendiri tidak menyangka dengan penolakan Marha. Gadis ini memang betul-betul berani. Tanpa sedar ada senyuman yang cuba Amzar sembunyikan sebaik saja melihat ketegasan Marha sebentar tadi.
“I suka dengan pendirian you tu, Ainur. Jadi bolehlah kita sambung perbincangan kita.” Ujar Datuk Hisyam lalu melabuhkan punggung berhadapan dengan Marha.
Marha mengerutkan kening. Dia benar-benar tidak selesa apabila terpaksa duduk berhadapan dengan Datuk Hisyam. Namun, dia cuba cekalkan hati.
“Datuk cakap, datuk ada satu projek baru yang datuk nak berikan pada Sri Lagenda. Apa tu datuk?” soal Amzar mula membuka perbincangan.
Suara Amzar mengganggu tumpuan Datuk Hisyam yang asyik merenung Marha. Spontan, dia mengalih pandangan ke arah Amzar tetapi hanya seketika. Matanya kembali menatap wajah Marha. Entah mengapa hatinya cukup berkenan dengan keayuan yang dimiliki oleh Marha. Senyuman gadis yang berlesung pipit itu begitu memukau pandangan. Tapi sayang, kehadirannya langsung tidak diendahkan oleh Marha.
“Datuk?” Panggil Amzar lagi. Dia melepaskan nafas pendek. Kadang-kadang timbul juga rasa geram dalam hatinya dengan perangai miang Datuk Hisyam. Kata nak berbincang, bila dah duduk semeja asyik nak menggatal dengan Marha. Buang masa sungguh! Bentak hati Amzar.
Datuk Hisyam tersentak.
“Oh ya, I rasa I nak melabur dalam projek you dekat Bachok tu. Boleh kan? I rasa projek kondominium mewah tepi pantai pun dapat berikan pulangan yang lumayan. Betul tak?” balas Datuk Hisyam.
Amzar hanya menganggukkan kepala. Sesekali dia mengerling pada Marha yang hanya mendiamkan diri. Sedikit pun tidak menyampuk. Cuma tangan gadis itu yang laju menulis sesuatu di dalam diari. Entah apa yang ditulisnya, Amzar tidak mengambil pusing.
“Setakat ni I rasa projek tu akan bagi kita keuntungan sebab di sekitar kawasan tu, tak ada lagi kondominium atau apartment yang didirikan. Tempat pun strategik. Dekat dengan pantai.” Jawab Amzar.
“You rasa macam mana, Ainur?” Sengaja Datuk Hisyam melontarkan soalan itu kepada Marha. Tidak betah rasanya apabila Marha hanya mendiamkan diri.
“Hah? Datuk tanya pendapat saya?” Soal Marha dengan wajah yang terpinga-pinga. Dia memandang Datuk Hisyam dan Amzar silih berganti.
“Yalah, I tanya pendapat you. You rasa projek kondominium tepi pantai ni akan mendatangkan keuntungan ke tak?” Datuk Hisyam mengulang kembali soalannya.
Err… Seperti yang Tuan Am cakap. Kediaman di tepi pantai memang dapat sambutan yang hangat. Boleh dikatakan hampir semua orang suka pantai. Apatah lagi kalau dapat duduk di tepi pantai. Saya rasa projek ni pasti dapat sambutan bagi orang kelas atasan,” jawab Marha. Betul ke jawapan aku tu? Lantak ajelah. Desis hatinya.
“You suka tinggal tepi pantai ke, Ainur?” soal Datuk Hisyam tiba-tiba. Lari daripada topik perbincangan mereka.
Marha menelan air liur. Dia hanya mendiamkan diri.
“Saya rasa lebih baik datuk sambung perbincangan dengan Tuan Am. Mesti banyak perkara yang hendak dibincangkan.” Balas Marha tanpa menjawab soalan Datuk Hisyam.
Datuk Hisyam hanya tersenyum. Dia menyoroti laman wajah Marha sambil kakinya di bawah meja cuba mencari kaki Marha. Dia tidak akan mengalah selagi Marha tidak jatuh ke tangannya.
Marha yang merasakan ada sesuatu yang tak kena mula terasa resah. Dia dapat merasakan ada ‘sesuatu’ yang cuba menyentuh kain baju kebarung yang dipakainya.
Gulp! Air liur ditelan apabila anak matanya berlaga dengan bola mata milik Datuk Hisyam. Lelaki tua itu tersenyum gatal. Dada Marha mula berombak menahan rasa marah. Sepantas kilat, dia menarik kakinya ke belakang. Telefon bimbit yang berada di atas meja dicapai. Nama Tuan Amzar di aplikasi Whatsapp, dicari dengan pantas.
Tuan, cuba tuan tengok bawah meja. Tapi pastikan yang datuk tu tak perasan.
Mesej dihantar.
Amzar tersentak apabila telefon bimbitnya bergetar di atas meja. Sempat lagi dia menjeling pada Marha yang kelihatan kaku di tempat duduknya. Tanpa berfikir panjang, telefon bimbit dicapai semata-mata untuk memeriksa pesanan.
Terkejut juga dia dibuatnya apabila pesanan itu nyata daripada Marha. Dia hanya mengerling ke arah Marha sebelum anak matanya jatuh pada wajah Datuk Hisyam yang sedang menghirup jus yang dipesannya. Dengan sengaja, Amzar menjatuhkan sudu ke lantai.
“Maaf…” ucapnya. Lalu berpura-pura tunduk untuk mengambil sudu yang terjatuh.
Kesempatan yang ada, dia memandang ke bawah meja. Terbuntang matanya apabila melihat kaki Datuk Hisyam menjalar cuba mencari kaki Marha. Tetapi rasa terkejutnya diganti dengan rasa geli hati apabila melihat Marha dengan selamba bersila di atas kerusi bagi mengelak daripada bersentuhan dengan kaki Datuk Hisyam.
Amzar hanya mampu menggelengkan kepala. Ada saja akal Marha untuk menyelamatkan diri. Lantas, dia kembali duduk di tempatnya. Dia berdeham.
“Marha, waktu lunch dah nak habis ni. Awak boleh balik ke pejabat dulu. Biar saya yang teruskan meeting ni dengan datuk.” Ucap Amzar tiba-tiba.
Sebaik saja Amzar selesai mengungkapkan ayat itu, Marha terus berpaling. Bagaikan tidak percaya yang Amzar melepaskannya pergi.
“Saya boleh balik ke ofis, tuan?” Soal Marha inginkan kepastian.
“Ya. Esok kita akan ke Bachok jadi saya nak awak prepare apa yang patut. Saya tak nak ada dokumen yang tertinggal nanti.” Dengan lancar Amzar mencipta alasan.
Marha tersenyum manis sehingga menampakkan lekuk di pipi belah kanannya. Sepantas kilat dia bingkas bangun. Segala barang-barang miliknya dicapai.
“Terima kasih, tuan. Jumpa kat ofis. Saya balik dulu. Assalamualaikum.” Ucap Marha dengan pantas.
Tanpa menghiraukan pandangan Datuk Hisyam, tanpa menunggu balasan daripada Amzar, Marha melangkah dengan pantas. Tidak sanggup rasanya berada lama di situ. Terasa seluruh badannya menggigil. Inilah kali pertama dia bertemu dengan lelaki miang seperti Datuk Hisyam. Tetapi nasibnya baik apabila Amzar memahami perasaan kali ini. Sekali sekala, baik juga bos aku ni. Desis hati Marha dengan senyuman kecil terukir di bibirnya.
“Kenapa you benarkan Ainur balik? Meeting kita belum habis lagi kan?” soal Datuk Hisyam tidak berpuas hati.
Amzar melepaskan nafas dengan perlahan. Sabar, Am. Sabar. Itu klien kau. Hati Amzar mengingatkan.
“Marha setiausaha saya, jadi dia hanya akan ikut arahan saya. Saya harap datuk tak kisah sebab dia balik atas arahan saya.” Jawab Amzar dengan perkataan yang disebut satu persatu. Cukup jelas di pendengaran Datuk Hisyam.
Datuk Hisyam terdiam. Ketegasan Amzar membuatkan dia mati kutu.